Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Thursday, 19 October 2017

Penceraian

Penceraian adalah satu word yang dianggap taboo dalam masyarakat. Especially kepada perempuan / janda. Sering dipandang serong. Ada kalanya penceraian dianggap sebagai satu kegagalan hidup.

Amacam padu tak introduction aku? Haha. Kahwin pun belum kau ni nak cerita pasal cerai padia. No, it's just my opinion based on what I saw around me, based on my reading. 

Walaupun penceraian dimurkai Allah tapi ada sebab Dia mengizinkan. Kekadang melalui penceraian seseorang tu capai kebahagiaan dia. 

Takde siapa berkahwin dengan niat nak bercerai. Dan aku percaya setiap pasangan dah cuba sehabis baik untuk selamatkan perkahwinan mereka especially yang ada anak.

Jadi janganlah mencemuh penceraian. Itu cerita dia, cerita kita nanti kita tak tahu macam mana pulak coraknya. 

Jodoh itu pinjaman, suami / isteri itu pinjaman. Ada masa Allah pinjamkan sekejap je pasangan dekat kita, untuk bentuk kita jadi siapa kita sepatutnya. Dan kemudian masing-masing jumpa jodoh lain dan hidup bahagia berdasarkan pengajaran perkahwinan sebelumnya.

Semua yang jadi dalam dunia ni ada hikmahnya, tak kira yang kita nampak dasyat atau yang kita rasa ujian tu kecik je. 

Aku selalu percaya yang apa jadi dalam dunia ni semuanya membawa kita ke hala tuju utama kita; syurga.

Macam mana caca marba dan tonggang langgang pun hidup kita, Allah tetap tunjuk jalan untuk selamatkan kita. Pilihan di tangan kita untuk putuskan nak guna jalan yang mana. 

Sebaiknya, carilah jalan, ikutlah hutan banat mana pun untuk elakkan penceraian. Doalah, mintak petunjuk. 

Penceraian bukan satu perkara yang mudah dan boleh dibuat main. Yang perempuan jangan provok, yang laki jangan mudah melatah.

Orang sekeliling aku tak sikit yang bercerai. Tapi Alhamdulillah masing-masing aku tengok dah bahagia dengan kehidupan mereka sekarang. Ada yang kahwin lain, ada yang lebih selesa hidup dengan anak-anak je. 

Aku ada seorang kawan yang mak ayah dia bercerai. Dan dia sangat positif. Aku pernah tanya dia, kau macam tak terkesan je dengan penceraian mak ayah kau?

Bahagia tu datang dari diri kita sendiri, bukan dari orang lain. Kita yang pilih kita nak bahagia ke tak. Kalau cara tu boleh bahagiakan mak ayah aku, then why not? Aku boleh duduk dengan mak aku dan aku bahagia. Dan aku boleh pergi dekat ayah aku dan aku tetap bahagia. Yang berpisah tu mak ayah aku. Aku tetap anak dorang sampai akhirat.  

Senang cerita, dalam hidup ni kita kena hormat pilihan hidup orang lain. Dia adalah dia, kau adalah kau. Jangan pernah nak cuba samakan kehidupan kau dengan orang lain. Kita selalu rasa kita nampak secara mendalam padahal apa yang kita nampak tu dasar pun tak, it's just a reflection of dasar.

Kepada yang jumpa bahagia lepas bercerai, Alhamdulillah. Kepada yang lepas bercerai masih tergapai, teruskan berjalan, kita semuanya akan jumpa titik akhir kehidupan dan sepanjang perjalanan ke penghujung, teruskan hidup dengan baik. Bertabahlah, bersabarlah. Setiap kesusahan pasti ada kesenangan.

Wednesday, 18 October 2017

Modul Polis

Minggu lepas seminggu aku bermastautin dekat Maktab PDRM Cheras untuk Modul Polis. Memang penat gila; mental and physical. Jadual pack dari pagi sampai malam. Kekadang time gap yang diberi untuk bersiap tukar attire tu tak logik. Dah la jauh (banyak tangga). Aku ingat dekat INTAN je ada hazab tangga ni. Kalau aku kat New Zealand nescaya aku pakai baju 3 pasang terus, nak guna tanggal je lapisan pertama.

Best sebenarnya modul ni, once in a life time experience. Cuma kitorang tak merasa pakai uniform polis sebab takde size, tak cukup aksesori. Tapi penat dia Tohan je yang tau sampai jadi tak enjoy sebab otak dah jem. Aku beberapa kali skip meal sebab nak tidur and hilang selera makan.

Pegawai kat sana semua cakap sayang sebab kitorang tak banyak masa nak buat semua benda, semua on theory je. Hence, the packed schedule. Macam batch lepas Modul Polis dorang 2 minggu so banyak benda praktikal dorang sempat buat. But Thanks God it wasn't 2 weeks haha. Tak pernah-pernah aku rindu kat INTAN, time modul tu aku rindu haha.

Kitorang belajar kawad. Sebelum ni aku cakap aku tak suka kawad kan? Kali ni aku enjoy pulak. Mungkin sebab jurulatih dia handsome baik. Sempoi gila la jurulatih kitorang. Sangat memahami. Kawad ni siap ada ujian, kena bagi command sorang-sorang. Aku punya slow nak bagi command sebab aku susah nak beza kiri kanan especially time aku takde sekali dalam barisan. Kawan-kawan aku semua dah kemam mulut dah tahan gelak sebab tahu kelemahan aku. Haha. Biadap! Overall, it went well.

Then ada ujian menembak. Dapat 22 peluru hidup. Sebelum ujian ada la dorang bagi teori and praktikal without peluru. Kitorang guna pistol P99 rasanya. Kalau bukan P mungkin K, kalau bukan K mungkin Q kalau bukan Q mungkin R. Diam Nadia, diam! Haha.

Dalam 20 bullets tu, 18 je masuk sasaran, lagi dua tak tahu tertembak kat mana. Mungkin hati sesiapa. Eh? Hahahha. It was worth and awesome experience. Peluru hidup tu, salah sasaran ada yang masuk kuburan haha. Aku ingat pistol ringan, berat jugak rupanya. Bila dah ramas picu tu, momentum pistol tu mesti terketuk tulang ibu jari aku, jenuh adjust. Sakit! Merah tangan aku *cebik mulut minta simpati*. 10 peluru tembak secara berdiri, lagi 10 secara melutut. Tangan aku bukan saja pengko malah shaking sebab pistol berat and nak aim tu ambil masa yang lama *cough* amateur *cough*

Then kitorang berpeluang tengok demo FRU. Menarik. Ada satu lori dia comel sangat macam Robocar Poli haha. Siap bos dia suruh bawak 2 ekor kuda FRU tunjuk kat kitorang. Kuda tu dari Australia, sado dan tak pernah digunakan lagi untuk tujuan FRU, ala-ala macam makan gaji buta la haha. 

Kitorang jugak berkesempatan melawat Jabatan Forensik PDRM dan bilik kawalan. Kagum dengan kecanggihan teknologi yang Malaysia ada. Macam-macam cerita di sebalik setiap big cases boleh dengar.

Dari segi teori pun menarik. Cuma ada kelas yang memang mengantuk dia tak boleh bla. Bukan sebab lectures bosan sebab badan dan otak sendiri yang penat. Aku adalah manusia yang jarang gila tidur time kelas, mengantuk tapi tahap yang boleh tahan. Tapi time kelas hari tu aku TERtidur ye, tak sedar tetiba tersenggok je. Ayooo.

Time kejadian memang rasa cepat je nak balik, rasa tortured. Tapi sekarang ingat balik, it was worth experiences yang tak semua orang awam berpeluang dapat. Thanks God, thanks PDRM! Kat sana kitorang ikut polis berikrar and nyanyi lagu polis. Balik INTAN rasa nak nyanyi lagu polis taknak nyanyi lagu DPA kahkahkah.

Sunday, 15 October 2017

6-8 Okt 2017

Ni cerita weekend lepas. Lepas Maghrib aku balik rumah makcik aku dekat Teluk Intan dengan cousin aku merangkap anak makcik aku yang tu. Sebelum balik kitorang singgah makan nasi lemak dekat PJ. Orang PJ mesti tahu sebab kalau tahu sila bagitau kat mana sebab aku dah lupa haha. Dia area kilang and nasi lemak biasa je, sebungkus RM1.60. Yang bestnya nasi lemak bungkus daun pisang, panas dan sambal paduu. Aku makan 2 bungkus kahkahkah.

Then aku sampai Teluk Intan dalam pukul 12 malam. Ngantuk yakmat. Lepas solat tak fikir apa dah terus tidur. Lepas Subuh sambung tidur. Dalam pukul 9 bangun tolong apa yang patut sebab makcik aku ada buat makan-makan. Mak aku sampai dalam tengahari. Dalam 3.30 petang kitorang gerak pergi KL sebab nak tengok pakcik aku kat hospital kena potong kaki sampai peha sebab kencing manis huhu.

Dari Jalan Duta aku drive sebab Ayah tak suka drive dalam KL. Sampai hospital pun dah nak dekat Maghrib then lepak sampai Isya'. Kawan-kawan, please watch your sugar intakes. Sesal dulu pendapatan sesal kemudian tiada gunanya. 

Pakcik aku ni kahwin 2. Isteri-isteri dia memang tak bertegur sapa sampai la pakcik aku sakit ni. And isteri pertama dia pun masuk hospital yang sama sebab sakit apa ntah. Sekarang ni dorang punya baik sampai isteri kedua pergi jaga isteri pertama kat wad, boleh gossip sama-sama, boleh gelak sama-sama, ngutuk suami sama-sama sampai pening suami dia. Haha.

Aku bukan nak cakap pasal poligami. Haippp. Aku nak cakap jangan benci orang, sebab satu hari nanti mungkin orang yang kau benci tu la yang ikhlas tolong kau. Kawan-kawan batu api yang sama-sama mengutuk orang yang kau benci dulu tu takde pulak nak tolong tengok-tengok kan kau time kau terlantar. Mana dorang dan mulut longkang dorang? Mana? Eh emosi pulak haha

Malam tu aku tidur rumah makcik dekat Sentul. Pagi esok aku drive pergi Cheras hantar adik aku dapat kerja kat sana. Habis urusan dia aku naik MRT dari Bandar Tun Husein On pergi Muzium Negara (KL Sentral) dengan parents aku. Tambang RM4.20/seorang. 17 stesyen weh baru sampai haha. Nasib baik 30min je dah sampai. Dari stesen Muzium Negara ada laluan nak ke KL sentral. Tak jauh sangat berjalan, banyak eskalator. Dia akan tembus tepi McD KL Sentral. Parents aku nak naik ETS ke Kuale.

Dah salam-salam  cium bagai, aku pun naik atas tempat taxi tu then request Uber nak balik INTAN. Time tu rate RM15.00. Aku tengok apps, driver tu 1 minute away je dari aku. So aku bangunlah tunggu tepi, tetiba aku tengok 9 minutes. Aku pun dengan penuh sabar dan tawadu' berdiri la tunggu.

Tetiba aku rajin pulak pergi tekan dekat muka driver tu then baru aku nampak macam ada message kat apps tu.

Awak tunggu kat mana? Hotel? Sentral?

Hotel. Saya diri betul-betul depan signage hotel

Tadi saya dah lalu tak nampak awak pun

Ok bersabar Nadia. Urut dada. Ingat kau tu orang Islam, ada adab, bertudung lagi. Kan lebih ayu kalau tidak memaki.

*dalam hati* Macam mana kau nak nampak aku syaiton? Kau kenal aku pun tak!

*dalam text* Saya pun tak nampak kereta encik. 

For sure aku tahu kereta dia, kan bagitau dalam apss. Muka aku takde ye dalam apps tu. And kalau ada pun mustahil dia akan perasan dalam kalangan beratus manusia tu. Dah la tak call satu hal. Tak pernah aku jumpa driver yang main message dalam apps je. Dah la message tak dapat noti. Binawe.

Then tetiba dia cancel trip. WTHell! Okay takpe. Aku malas nak fikir, aku request lain. Rate jadi RM28!! Erghh. Last sekali aku masuk balik amek taxi RM20. Ikutkan aku boleh je berhenti MRT Phileo Damansara, lagi dekat dengan aku tapi aku nak teman parents aku sebab dorang tak pernah naik MRT. Aku pun first time actually tapi sama je naik mana-mana train dalam dunia ni. Kau select destination, kau bayar, kau dapat kupon or whatever, kau naik train bila dia sampai dan turun bila sampai destinasi pilihan. Taraaa, settle! Tapi sebab nak kena berjalan sikit dari stesen ke KL sentral tu so aku decide nak teman parents aku walaupun aku sendiri tak tahu arahnya haha.

Takpelah. Ada la tu hikmahnya. Sementara menunggu tu terserempak dengan kawan aku dari Perak. Sempatlah sembang 5 minit. Tu la kot hikmahnya hehe. 

Sunday, 8 October 2017

Modul Pengurusan Kewangan Awam

Aku baru habis jalani modul ni. Macam biasa belajar dalam masa 2 minggu then final exam. Exam kali ni macam hamput sikit sebab ada benda yang bila baca soalan rasa macam tak pernah dengar pun pebenda ni woi! Haha. 

Aku memang tak study beria sebab kekangan masa dan banyak gilaaaaaa. *cried bloods* Exam yang patut petang diawalkan jadi pagi dengan short notis. So sebagai manusia last minit memang lari perancangan aku so aku mengamalkan konsep cuba sedaya mampu, doa dan tawakal haha. 

Bukan taknak study awal tapii *manusia dan alasan* ada assignment dan presentation yang kena siapkan. Duduk sini memang kau kena kuat mental sebab memang mental exhausted. Fizikal pun penat tambah dengan mental, memang lagi sikit aku nak mental.

Tapi aku teguhkan jiwa dan hati demi masa depan dan keluarga tercinta. This is their dream, I oblige to fulfill that. My dream? I just wanna be a cashier hahahahha.

Ramai orang tanya aku tips jawab soalan exam online SPA. Ada yang nak datang dekat aku time exam sebab nak aku tolong. Oh puhlease la korang. Aku serba salah kot sebab aku rasa tu memang rezeki aku. As I said before, untuk yang aku lulus tu sumpah aku tak study sebab aku busy dengan kerja time tu. Aku takde tips nak bagi. Aku nak suruh baca paper hari-hari pun macam poyo sebab aku pun tak pernah baca paper. Aku baca paper yang lapik nasi bungkus tu je haha. So please la jangan mintak aku tips sebab memang aku takde tips, it's 100% rezeki untuk aku. Karang kata takde tips kata aku sombong taknak share. Nak kongsi tips karang macam aku menipu sebab aku pun hentam je. And please jangan rasa aku hebat, sumpah aku tak hebat langsung. Bila aku masuk sini lagi rasa kerdil, lagi rasa memang Allah nak bagi rezeki kat aku. Kat sini semua hebat-hebat nak mampus. Tapi aku tak rasa rendah diri pun, aku kan konfiden dengan diri sendiri haha. Dan lagi satu aku rasa rezeki ni memang Allah bagi untuk Mak Ayah aku berbanding untuk aku. 

Sekian. 

Dan untuk  modul kali ni aku harap aku lulus dengan cemerlang. Ptuihh lulus dengan cemerlang padia hanggg bila half soalan kau tak confident nak jawab haha. Doa je la Beron. 

Esok aku inshaAllah akan ke Maktab Polis dekat Cheras untuk Modul Polis selama seminggu. Baru lepas kemas barang. Barang aku dah rupa macam nak lapor diri sebagai Inspektor je. Jadual pack so bawak baju cukup-cukup untuk seminggu sebab takut tak sempat nak basuh. 

Tengok jadual ada kawad. Waaa aku tak suka kawad sebab aku tak reti beza kiri kanan. Tapi dulu time sekolah aku masuk Kadet Polis sebab ikut kawan-kawan haha. Ada latihan menembak. Nanti aku cerita lagi details kalau aku tak kena tembakan mana-mana kawan aku yang tangan pengko hahaha.

Doakan urusan kitorang dipermudahkan and kitorang akan enjoy modul ni :)


Tuesday, 26 September 2017

Redha

Hari tu aku sembang dengan kawan aku. Dia dah bertunang dengan orang luar negara, negara Arab to be exact. Here's the conversation (maafkan kekepocian aku);

Wow, mana kenal?

Dekat masjid

*terkedu* Wooo. Suci nya tempat jumpa haha

Kita baru je kenal dia. Ramadhan baru-baru ni and bertunang lepas raya.

That fast?

*She smiled* Tapi salah satu hint family dia sebelum kitorang bertunang, kalau dia nak kahwin lain kena izinkan. Sebab tu dah jadi macam budaya dorang. *and dia ada bebel pasal nasab syed and syarifah which aku tak berapa dengar*

Then you agreed?

*angguk*

Wow! You're so......... kental dan redha

Kita redha dah, kita memang dah redha. Kita pernah kawan dengan orang single, duda, suami orang semua tak jadi. Kita dah tutup dah hati kita sebenarnya. Tetiba dia datang. Lagi satu sebab kita tengok perkahwinan tu bukan hanya satu percintaan tapi nak mencari redha

*Terkedu. Terasa kena panah petir* 

Sebab speechless aku just jawab 'Boleh tak nak calonkan kau sebagai calon Maal Hijrah tahun ni? Hahaha'.

And korang kena dengar cara dia cakap, sangat mendamaikan jiwa, lembut, sopan dan ikhlas. Dan aku yakin dia takkan dimadukan. Sebab selalunya yang redha macam ni la yang akan disetiakan. Macam pelik pulak perkataan disetiakan tu. Gasaklah.

*************************************************

I don't open this entry for any arguments or what. Prinsip aku sekarang sila hormati prinsip hidup orang. Dah itu jalan yang dia pilih, don't question. Biar dia tulis hidup dia atas kehendak dia. Dia pun mesti dah fikir baik buruk setiap perkara. 

Ada setengah benda logik bagi orang tapi tak logik bagi kita. Macam kawan aku ni dia dah redha dimadukan sebelum dimadukan. What? Kalau ikutkan emosi dan logik perempuan, wooo that's rare girl. 

Makin tua ni makin banyak kisah hidup orang aku dengar, ada yang mind-blowing gila yang macam weh how can you survive living like that? Apa yang aku belajar, don't jump into conclusion, don't judge, jangan sebok nak jaga tepi kain orang especially kalau kain kau pun koyak, jangan mengata sebab kita tak tahu satu hari nanti mungkin kita akan alami situasi yang sama dan tak mampu nak buat apa-apa.

Aku harap kita semua akan tabah hadapi apa juga cabaran/ujian/dugaan hidup. Apa-apa pun selagi Izrail tak panggil, selagi tu la kita kena teruskan hidup. Nak habiskan sisa hidup cara baik ke tonggang langgang ke itu pilihan masing-masing. The choice is yours.