Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Saturday, 5 August 2017

Kadet PTD #1

Dah 2 minggu aku kat sini. Ada lagi 38 minggu. Hell!! Haha. Aku try enjoy being here sebab aku tahu kalau mind aku set bila nak habis, bila nak habis mesti aku kemurungan haha. 2 minggu ni dah settle modul sahsiah. Jadual penuh pun dah dapat, memang full.

Kumpulan pun dah bahagi, time modul sahsiah dibahagi ikut platun and company, aku Platun Susu (HAHAHA nama kumpulan kitorang popular gila) and Company Alpha. Untuk modul akademik dibahagi ikut group, aku masuk group 5 dengan roomate aku sekali. 1 group dalam 80 orang. Aku okay je mana-mana sebab aku tak rapat dengan sesiapa lagi sekarang. So campak ke mana pun aku ibarat sesumpah akan try adapt diri aku dengan orang sekeliling. Walaupun aku introvert aku tahu aku kena make friends kat sini bagi menjamin kelansungan hidup. Susah senang kat sini memang dengan kawan-kawan.

Platun Susu. HAHA. Cari aku kalau tuan bijak bistari. Time ni time aktiviti explorace kat Melaka
Kat sini weekend takde makanan percuma disediakan. So melata la seluruh penduduk INTAN Bukit Kiara ke seluruh pelosok KL ni cari makanan. Semalam kawan aku bawak pergi makan dekat Murni SS2. Makan Mee Raja Meletup kebabom (kebabom aku tambah) dengan minum air Be Happy. Sedap, banyak dan murah weh situ. Boleh pergi lagi.

Mee Raja Meletup. Raja apa? Raja Gopal
Kat sini facilities bilik not bad dengan bayaran RM200/sebulan. Makan on weekdays free, kat bilik ada peti ais, water heater, kettle, aircond. Air Coway pun ada disediakan kat certain ports. Selesa la. Aku kat sini basuh baju guna tangan kot! Hari-hari kot! Sado dah tangan aku haha. Mesin basuh kat sini semua rosak, I is sad. Aku malas nak angkut baju pergi dobi plus aku pun takde transport kat sini. Nak naik Uber/Grab memanjang, parok jugak.

Tadi aku pergi Midvalley, dari sini ke Midvalley naik Grab RM8, balik ambil Uber sebab Grab full, RM14. Memang Grab lagi murah eh?

Ketua Kluster aku kat sini muka macam Azlee Khairi weh! Pergi google. Handsome jugak la tapi Ketua Kluster aku tu dah tua la haha. 2 minggu aku runsing fikir muka dia macam siapa. Kau tengok aku, orang lain runsing pasal modul, aku runsing tak ingat muka orang haha. Jenuh aku google sebab aku susah nak ingat nama pelakon-pelakon ni, selagi aku tak dapat jawapan aku tak puas hati especially bila aku nampak muka dia haha. Akhirnya tadi aku dapat jawapan weh, legaaaa, rasa cemerlang dalam exam yang tak study perasaan dia! Haha. 

Korang bertabah je lah dengar celoteh kehidupan aku as Kadet PTD selama 10 bulan ni. Taknak baca pun takpe, memang niat aku dari dulu ada blog just untuk kepuasan sendiri hehe. 

Esok aku join Larian Obor Sukan Sea kat KL Tower yawwww. 

Till next entry. Bye.

Sunday, 30 July 2017

Diploma Pascasiswazah Pengurusan Awam / Kadet PTD 2017

Bello? Anybody here? Haha

Oh my god lamanya tak menulis kat sini sampai lupa susunan QWERTY pad. Haha membongak kau ni yang kau guna smartphones hari-hari tu guna keypad apa?

Life has been sooooo busy last week. Ahad lepas secara official-nya aku dah mendaftar sebagai Kadet PTD Batch 2017. Sebelum masuk tu pun aku busy mengisahkan hal dokumen dan barang-barang yang perlu dibawak.

Pendaftaran berjalan dengan lancar Alhamdulillah. So now aku bermastautin kat Intan Bukit Kiara for 10 months (sampai 8 Ramadhan tahun depan inshaAllah). Bilik okay ada peti ais, TV zaman purba yang ada 3 channel which tak kisah pun sebab nak tengok TV pun tak sempat, ada aircond. 

Petang tu terus start aktiviti.

Isnin-Rabu aku ke Melaka ada camping

Khamis sampai Jumaat penuh dengan taklimat. Sini jarang malam ada aktiviti sebab batch aku first batch yang boleh duduk luar so siapa area KL/Selangor ramai duduk luar. Tapi bila malam nak bersosial pun tak larat dah wa cakap lu.

Weekend free takde aktiviti Alhamdulillah *melutut menadah tangan ke langit di tengah-tengah Intan Bukit Kiara*

Aku exhausted gila kot, semalam boleh dikatakan sepanjang hari aku tidur. Haha. Aku masih dalam proses nak adapt dengan environment, dengan jadual baru. Kat sini aku memang kekadang rupa orang tak siap sebab tudung pun tak sempat gosok, baju pun tak sempat basuh!

I hope everything will get better in a short time. Aku still rasa aku tak fit in lagi. Aku introvert kot! Haha. 

Doakan aku dapat habiskan training ni dengan cemerlang. Pray for me, pwetty please? Haha

Dan aku homesick. Cipan betul perasaan ini HAHA.

Till next time. Rindunya nak baca blog orang but seriously aku takde masa santai sekarang. InshaAllah nanti jadual dah teratur, aku akan aktif balik. Yeiihaaaaaa yaribba yaribbaaaa!

Monday, 17 July 2017

Trust

For me, the main thrust in relationship is trust.

Perghhh seminggu menyepi masuk-masuk terus sembang pasal relationship, kau memang poyo Nadia haha.

Tengah mandi tadi tetiba fikir issue ni. Shower is really something, boleh menjana idea. I should shower more often, thrice a day at least kalau dak mesti otak aku tepu. Tapi kekadang bawah shower aku melalak je sambil pegang kayu berus lantai bilik air, feeeelinggg sangat. Eh cop sekarang ni kau nak cerita pasal shower ke trust? Jangan melalut. 

Okay aku nak sembang pasal trust, shower kita sembang lain kali okay? Jenama pencuci mangkok tandas yang aku guna pun aku bagitau nanti. Okay? Okay?

Okay, back to trust.

When I trust someone, I trust his/her words. Aku rasa aku punya trust takde percent %. Dia sama ada aku percaya kau or aku tak percaya kau. Level of percaya tu ada macam-macam jenis lah; high, medium, low cost, lot bumiputra, fully furnished. Aku je tahu tahap mana aku percaya orang, tahap mana aku ada syak wasangka kat orang. Selalunya apa yang aku syak tu (instinct) betul. Anugerah tuhan agaknya. 

Trust his/her words tu maknanya apa je yang keluar dari mulut dia I choose to believe. Walaupun dia cakap bila dia berak keluar emas. Aku takkan mintak bukti bergambar ke apa ke, aku akan just 'Wow! Yeke? Impress nya sebab selalunya orang berak keluar kangkung je' 

Time bercinta pulak aku akan percaya pasangan aku sebab kalau tak percaya banyak syak wasangka yang tak sepatutnya akan timbul. Aku tak pernah nak cek handphone pasangan aku, aku tak pernah nak mintak password semua media sosial dia ke sebab bagi aku kalau dia nak menipu, semua bukti boleh dipadam. Bapak aku bukan kerja dekat suruhanjaya komunikasi ke bahagian keselamatan negara ke nak trace semua history dia.

Aku percaya pada peribahasa sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah. Sebab apa aku percaya peribahasa ni? Sebab aku pernah nampak tupai jatuh ke tanah. Truth will be revealed, it's about time and itu kerja tuhan.

Dalam relation jugak, on my part I have nothing to hide. Memang aku tak pernah bagi password ke apa ke, tapi kalau tetiba dia nak ambil handphone aku nak main game ke apa ke, silakan. Aku takkan takut tetiba ada message dari 'Sayang 2: Hi baby' sebab benda tu aku tau takkan terjadi kecuali ada orang nak ranjau aku tapi mestilah aku tak save nama dia Sayang 2. Kenapa Sayang 2? Sebab Sayang 1 yang tengah pegang handphone tu haha.

On the other note, aku tak pernah save nama pasangan sayang ke apa ke, geli tengkuk. Aku save nama penuh or nama samaran. Aku pernah save nama Ayah aku Ahmad Roslan dalam phone sebagai langkah keselamatan. Satu hari Ahmad Roslan called aku, dekat seminit jugak aku termenung fikirkan siapa Ahmad Roslan ni. So Mak dengan Ayah je aku save sabagai nama panggilan dalam handphone haha. 

Aku sendiri tak suka kalau pasangan aku tak trust aku. Asyik nak cek semua benda rimas jugak. Lain tau cek sebab keselamatan dengan cek sebab insecure.  Bagi aku kalau tak percaya aku yang kau nak hadap sangat hidup dengan aku kenapa? Aku sendiri yang akan berambus bila pasangan tak percaya aku. Rasa relationship tu takde value kalau takde trust. 

Syak wasangka sepatutnya timbul hanya bila ada something triggered or happened. Start dari situ high level of trust mungkin akan menurun sedikit dan akan terus menurun jika makin banyak benda berlaku sampai la satu tahap no trust at all.

Benda ni paling aku elak. Sebab aku kenal siapa aku. Once aku tak percaya orang tu, dia cakap tahun ni ada 12 bulan pun aku taknak percaya. Bukan tak percaya, tapi taknak percaya. Tunjuklah bukti bergambar siap disahkan oleh Mufti pun aku taknak percaya. Time ni susah gila nak gain trust aku balik. Yela, aku dah bagi kepercayaan memula kau hancurkan lepas tu terhegeh-hegeh nak suruh aku bina balik. Podaci. Sesal dulu pendapatan sesal kemudian kau memang dah tak berguna bagi aku. Haha sedap peribahasa aku ni. 

Aku manusia yang jenis black and white, takde silver lining ke lace ke apa ke. Aku nak semua benda clear. Ya/Tidak. Aku tak suka benda hanky panky. Bila aku mintak explanation or ajak discuss means aku masih percaya tapi once aku dah tak minta explanation and terus buat keputusan sendiri, maknanya lu fikir sendiri haha. 

Sekarang rata-rata orang cakap 'jangan percaya orang sangat' tapi aku masih dengan prinsip aku 'percaya orang sampai lah dia sendiri buktikan yang sebaliknya' sebab siapa kita nak terus judge orang or jump into conclusion? Biarlah dia sendiri yang buktikan dia trustworthy ke tak. Apa-apa pun his/her loss, not you sebab kau dah bagi peluang kepercayaan tu sepenuhnya kot.

So the conclusion is, dalam hubungan kalau kau dah tak percaya jangan teruskan. Nak cari penyakit jiwa buat apa? Tak syok kot hidup dalam syak wasangka padahal takde apa pun tapi sebab trust dah takde tu la jadinya. Jiwa tak bebas, jiwa tak bahagia. 

Peace of mind is very important to me coz with that I can control whatever happens in my heart. 

Saturday, 8 July 2017

Farewell Parties

Rabu lepas pejabat aku buat farewell party untuk aku dekat Hotel Casuarina Ipoh, dinner. Saja pilih dinner sebab buat hari kerja so santai sikit. Kalau lunch nanti dapat lepak sejam je weh mana cukup. Takde majlis formal pun, makan-makan je.

Not bad buffet dinner Casuarina. Ada udang, ketam, sushi, rojak, desserts, macam-macam lagi lah. Paling best booth pasta, kita pilih pasta and nak gravy apa, dia masak depan kita. Sedap tak hengat pulak tu. Mungkin statement ni sedikit bias sebab aku memang peminat pasta. Tapi memang semua kawan aku pun cakap sedap.

Dah habis melantak ada sesi penyampaian hadiah. Tetiba live band boleh pulak dari helok nyanyi lagu raya dorang nampak kitorang terus dorang tukar lagu bertemu dan berpisah adat manusia biasa~~. Aku lagi sikit nak baling labu sayong atas meja tu ke arah mereka. Jangan bagi aku nangis please, aku macho. Padahal time tu empangan air mata aku nak pecah dah.

Sumpah terharu. Rasa disayangi. Aku serius sayang team ni. Kitorang tak ramai, less than 20 and semua muafakat and rapat. Sedih la nak tinggalkan. Hope in future dapat team se-best team ni jugak.

Antara hadiah yang aku dapat. Aku memang teringin nak beli telekung Siti Khadijah tu saja nak merasa sebab ramai cakap sedap pakai sekali tengok dapat hadiah. Rezeki. Alhamdulillah. Jam pun dapat, Adidas pulak tu. Huaaa kenapa korang baik sangat. Tudung Ariani. Kain pasang pun dapat. Semua mahal-mahal. Aduhai. Only Allah can repay you guys.
Dapat tuala siap ada nama. Dapat dua sebab senang nak tukar-tukar kata mereka. Nangis iolss dengan keprihatinan korang. Sebak rasa didada bila tau ramai orang sayang :') Ada 2 tudung Aidijuma lagi tapi lupa nak snap gambar.
The best team mates! I couldnt ask for more. Yang ni tak semua ada. Thankyou guys for being awesome. Thankyou tahan dengan perangai gila saya selama hampir 2 tahun setengah. Harap korang tak menyesal kenal saya haha. Hope to work with you guys again in future. Teruskan ukhwah yang sedia ada, kekalkan perangai gila sepere korang haha. Love you guys a lot! Lillahi ta' ala. You guys will be missed, crazily. 

Jumaat pulak office buat jamuan raya so dorang panggil aku lagi sekali untuk majlis perpisahan formal dengan big bosses. Aku kena duduk semeja dengan all big bosses tapi nasib baik la aku dah biasa dengan dorang tapi rasa tercekik la jugak nak makan depan dorang. Haha.

Balik tu ada sorang Dato' ni peluk aku then bisik 'Nadia, jangan nakal-nakal kat sana'  Hahaha. Aku dah cukup behave dah depan dorang, dapat jugak pesanan spesis tu. Don't worry Dato', I'll behave hehe. All my big bosses are kind, walaupun ada yang berpangkat Dato', Datin but they treat me like their own daughter. Thankyou so much for everything. Semoga semua my big bosses diberikan kesihatan yang baik dan berbahagia selalu.

Hari ni aku buat makan-makan sikit kat rumah untuk orang office. Macam-macam Mak masak; mee hailam, cucur udang, puding laici, rendang ayam, daging malberi, brownies, mini cupcakes. Amboi Mak beria nampak. Puas hati tengok tetamu semua puas makan walaupun lepas tu penat tonyoh kuali haha tapi takpe sekali sekala.

Sunday, 2 July 2017

Raya kali kedua

Semalam agak sakan aku beraya mengelilingi Ipoh. Aku bangun pagi dengan keadaan nak pergi ke tak nak pergi ke tak jemputan open house. Setelah mengambil kira semua perkara; kerajinan nak mandi, kerajinan nak gosok baju, kerajinan nak bangun dari tilam yang empuk, kadar harga petrol semasa, aku decide untuk pergi. Lagipun aku resign kerja sekarang dah, kalau bukan semalam entah bila lagi nak jumpa mereka yang menjemput tu. Maka marilah bersosial sikit, memberi sedikit makna kepada Aidilfitri 2017.

Aku beraya seorang je semalam, ada la mereka-mereka yang tanya, sorang je ke? Aku hampir menjawab; nak pinjam suami akak kejap boleh? Tapi nasib baik bila berkebaya aku ingat adab orang Melayu yang sentiasa sopan dan santun makanya aku hanya senyum dan mengangguk. Sungguh manis gadis Melayu itu hahahahha *rasa nak lempang diri sendiri*

Memula aku pergi rumah officemate makan nasi ayam. Sedap nasi ayam dia sampai tulang pun aku kunyah (dengan sopan) plus perut aku memang dah lapar sebab saja aku tak breakfast bagi mengisi ruang untuk aneka juadah open house. 

Kemudian ke rumah officemate lagi sorang sampai sesat larat. Dia bagitau alamat Jalan 17, aku pergi masuk Lorong 17 memang sampai jumpa jalan kematian aku tak jumpa rumah dia. Rumah dia nombor 10, dekat lorong tu ada nombor 9 dan terus nombor 11. Ah sudah, hijab aku ditutup ke? Aku ada kat alam bunian ke? Rumah dia kena 'pagar ke? Haha. Woi kampung korang tak boleh complicated lagi ke? Tau tak nombor boleh wujud hingga 1,000,000. Kenapa nak bezakan lorong dan jalan? Aku nampak 17 aku masuk je la, mana aku tahu ada beza jalan dan lorong hitam. Aku dah la buta bab jalan ni. Kemudian anak dia ambil aku depan mini market dan aku lupakan tragedi tu bila dihidang spageti bolognese. Itu yang aku cari dari raya pertama, bukanlah lemang dan rendang. *Kena kahwin dengan Italians*

Setelah mengisi perut aku balik rumah sewa, final round nak angkat semua barang, nak kosongkan bilik. Adik aku datang dengan Triton pakcik aku tapi dia lupa bawak canvas. Hari mendung macam nak hujan. Kalau basah tilam aku memang aku suruh dia tiup sampai kering. Nasib baik tak basah kalau tak sampai sekarang adik aku meniup lagi rasanya.

Kemudian aku sambung perjalanan ke rumah kawan untuk open house (lagi). Aku guna waze sebab tak pernah pergi rumah dia, kalau pernah pergi pun aku tetap akan guna waze untuk kepastian, aku tak suka kerja teragak-agak ni sebab aku jarang-jarang hafal jalan. Time tu battery handphone dah nak mati, charger kereta aku gila, makin charge bukan makin naik tapi makin menurun, saka apa jenis sedut batteri ni? Time tu hujan lantas aku berdoa ke hadrat Ilahi supaya bateri aku mampu bertahan sampai ke rumah kawan aku, kalau tak macam mana aku nak sampai, aku memang tak tahu langsung kawasan tu. Kalau battery aku mati aku berniat nak berhenti je rumah sesiapa yang ada khemah di depannya dan minta halal sebelum balik. Aku bernasib baik, bateri bagi kerjasama yang padu. Terima kasih. Di rumah dia aku melantak laksa.

Kemudian hari dah hampir maghrib aku menuju ke destinasi terakhir. Sungguh sopan macam cipan pergi rumah orang maghrib-maghrib siap layan cerita Captain America haha. Dekat rumah dia aku dah tak makan benda heavy, aku just makan biskut sikit dan teguk air, yang lebihnya bersembang je. Kemudian sedar diri ada rumah, sedar orang pun nak tidur aku pun beransur pulang dengan perut kenyang hati girang. 

Sekian, episod beraya kali kedua tahun ni. 

I always love kebaya, the sulaman especially. Kebaya ni 4 tahun lepas punya, nasib baik muat dan tak terkoyak time reload makanan dalam perut haha