Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Thursday, 19 April 2018

Deleted FB's Acccount

Mungkin ramai yang dah tau aku takde FB akaun, dulu ada then aku deactivated. Dan aku tak active kan balik dah lepas tu. Boleh je aku hidup takde benda tu. Main reason aku deactivate dulu sebab aku rasa benda tu makanan negatif untuk jiwa aku, dia macam control aku. 

Aku taknak ambil tahu pasal orang tapi bila ada FB aku tertahu pasal orang. Ambil tahu means benda yang negative, yang positif aku okay je nak ambil tahu contoh macam kawan aku kahwin ke dapat anak ke.

Tapi tu la dia, lepas deactivate FB aku memang lost contact dengan ramai gila orang, aku tak tahu update kawan2. Aku terkejut gila bila pergi kenduri tengok-tengok kawan aku ada anak sorang boleh berlari dah. Kahkahkah. Tapi being me, aku memang selesa hidup dalam dunia kecil aku, so aku tak kisah hidup orang sangat. Kalau tertahu dari kawan lain tu, tahu la, tak tahu pun tak eeffect apa-apa pada hidup aku.

So aku pun jarang dapat invitation kenduri, yang rapat memang akan terus message aku personally sebab dorang tau aku takde FB. So kadang-kadang kawan lain suruh si pengantin message aku personally untuk jemput pergi kenduri sebab aku tak dapat invitation FB. Dorang pun message je aku, tak ke special sikit? Hahaha.

Tapi yang tak jemput pun serius aku tak kecil hati langsung, kalau aku tahu inshaAllah aku doakan. Sebab yang dapat invitation pun aku jarang pergi hahaha.

Makin tua ni kita memang makin selesa dengan circle kita je. Macam kalau dengan kawan office jumpa kat office dah la, waktu lain memang untuk diri sendiri dan keluarga. Kan?

Ok berbalik kepada FB. Dari beberapa tahun kebelakangan ni ada je orang yang rajin active kan FB aku. Aku sumpah tak tahu siapa sebab seingat aku, aku tak pernah share password aku dengan sesiapa. Mana aku tau akaun aku diaktifkan? Aku dapat notification dari FB. Tapi yang peliknya notification activate tak dapat, yang dapat notification ada kawan FB aku post gambar la apa la.

Memula aku ingat dia saja bagitau then aku suruh kawan aku cek ada tak wujud profile aku. Ada rupanya. Sadis. So aku rasa lebih 10x aku tukar password and deactivate balik. Tapi malaun tu gigih activate kan balik. Alhamdulillah dia tak buat benda yang tak senonoh.

Selama ni aku tak tahu account FB boleh delete permanently. Tetiba hari ni jadi balik and aku terfikir nak google macam mana nak permanently delete account FB. Ada rupanya haha. Korang google je kalau nak delete account nanti. Tapi tu memang tak boleh active kan balik and semua gambar bagai hilang. Sebelum delete nanti dia akan suruh tekan 1 link untuk back up data dalam FB tu. Aku tak back up pun. Kan aku cakap, aku bukan orang yang sentimental. Biarlah gambar-gambar dalam tu terkubur sekali.

Once delete, dia akan deactivate akaun and dalam masa 14 hari akan permanently deleted. Hope tiada masalah dah la lepas ni.

Bye FB. Rest in peace yawwww. 

Sunday, 15 April 2018

Genggamlah seadanya

Bukan senang nak melepaskan sesuatu / seseorang dalam hidup kita especially bila kita rasa ianya adalah hak kita. Dan susah jugak nak ajar seseorang untuk melepaskan sesuatu. Semuanya berbalik kepada diri sendiri.

Ada benda kita genggam kuat sangat dan tanpa sedar dia melukakan tangan kita. Ada benda kita pegang longgar dan tanpa sedar ianya terlepas dari genggaman. Bila kita pegang sesuatu, genggamlah seadanya, tak terlalu ketat, tak terlalu longgar. Jangan sampai menyakitkan, jangan sampai terlepas.

Sebab bila kita pegang terlalu kuat dan melukakan diri sendiri, akhirnya benda yang kita genggam tu terpaksa kita lepaskan tanpa rela sebab kita dah tak mampu nak genggam lagi. Dan bila kita genggam terlalu longgar kita tak sedar benda tu jatuh dan dah disambar orang lain.

Genggamlah sesuatu dalam keadaan yang selesa. Bila kita perlu ketatkan genggaman, ketatkan sekejap dan longgarkan balik ke keadaan yang selesa. Bila kita rasa genggaman makin lemah dan apa yang kita pegang tu hampir terlepas, kuatkan sedikit genggaman supaya ianya tak tergelincir.

Ada masanya, apa yang ada dalam genggaman kita tu bukan milik kita pun, ia hanyalah amanah untuk kita bawa dari point A ke point B, maka bila dah sampai di point B lepaskanlah benda tersebut ke tangan yang lebih hak yang mungkin akan bawa benda tu ke destinasi terkahir. Sambil lepas tu nyanyi sikit ~melepaskannnn muuuu bukan mudah bagiku melalui semua iniiiiiiiii~ Hahaha

Once sesuatu tu ada dalam tangan kita, memang kita rasa itu hak kita selamanya sampai kita lupa yang dalam dunia ni semua sementara. Belajarlah melepaskan walaupun sakit, walaupun tanpa rela sebab tangan kita takkan pernah kosong. Setiap yang kita lepaskan akan diganti dengan yang lebih baik, mengikut kesesuaian kita. Kalau kita tetap pegang pada benda yang kita anggap baik untuk kita, kita dah takde ruang untuk genggam benda yang memang baik untuk kita.

Trust in God. 

Tuesday, 10 April 2018

Happy Birthday, Nadia!

Birthday is just an annual reminder that our time to meet God is closer. I never fancy birthday, it's not our family tradition to celebrate it like most people do. I try to find the value of birthday, but still it didn't suit my soul haha.

I only wish to the people that I love and concern and I mean every single words that I throw. And please forgive me if I ever forget anyone's birthday, it's not my forte to remember dates haha. 

So, as I turned 28 today, may I be better in every aspect of life. May I never hurt anyone's feeling.  May my presence in anyone's life is a bless for them. May all people that I love living comfortably with their loved ones. And many more good things and May Allah grants my silent prayers. Ameen.

Adios. 

Monday, 2 April 2018

Pure Beauty Cleansing Facial Wipes & Hiruscar Anti-Acne Spot Gel

Aku rasa aku bertanggungjawab untuk menghebahkan kepada masyarakat yang baca blog ni pasal dua produk ni. Dan aku yakin bukan saja perempuan malah info ini turut (mungkin) bermanfaat kepada kaum yang berhalkum.

Facial wipes? Euww apehal laki nak guna facial wipes pulak? Hellooo Mak Jemah sekalian, semalam aku baru je jumpa 2 pondan tua catwalk dekat mall dengan penuh konfiden. Melihatkan ketebalan make up mereka mungkin kalau aku tiup muka dorang, berdebu la 1 KL dengan bedak yang ditepek mereka.

Untuk yang tak tahu, facial wipes adalah facial wipes. Hahaha. Tujuan dia nak remove make up untuk memastikan air wudu' sampai ke muka ye tuan-tuan. Leceh kan? Tu la siapa suruh muka kau tak macam Fazura haha. Aku bukan make up heavy pun, bb cream, compact powder, eyeliner and lipstick.

Kalau kat bilik aku guna Micellar Water Garnier yang best ittew. Kalau keluar aku prefer wipes lebih mudah. Ok back to this product:


Produk ni claim diri dia free alcohol and paraben. Mahal jugak sepeket ni dalam RM15 tak silap aku and ada 20 helai je pun. Memula pakai ok and mudah la make up tanggal, tak payah gosok kuat sangat pun untuk eyeliner. Untuk compact powder lagi mudah. Then after a few kali pakai aku perasan setiap kali lepas pakai muka aku rasa ada sensation of burning and pedih. Then nampak muka tumbuh bintik2 kecil. Tapi bintik2 tu akan disappear after few hours. So aku rasa benda ni tak sesuai dengan muka aku. Aku tak tahu ada berapa helai lagi lebih tapi eloklah kalau dibuat wipes habuk.


Aku pernah cerita keberkasanan kawan dia, Hiruscar yang biru putih tu. So bila keluar yang ni aku pun try beli sebab yang biru bagus takkan yang hijau tak bagus padahal mereka serumpun. Eh berbaur politik pulak ayat aku ni. Jangan salah anggap ye mentang2 nak PRU dah ni, biasaaa dia tu nak fitnah2 *tetiba. And surprisingly benda ni tak berkesan lansgung kat akuuu hahaha. Rugi RM26 kot aku beli. Lagi berkesan yang biru tu untuk kecuktkan jerawat walaupun yang biru tu tajuk dia post-acne. Tapi mungkin bagi orang lain berkesan, ikut lah kesesuaian kulit masing2. 

*aku mintak maaf kepada sesiapa yang ada komen blog ni dalam beberapa hari lepas sebab aku ter delete komen korangg. Huaaa. Aku dua tiga hari ni busy, tak cukup tidur so aku mamai. Nak klik publish ter klik delete. So sorry. Ampuni gueee.

Wednesday, 28 March 2018

Sekufu dalam pemikiran

Hari tu aku sembang dengan kawan aku and aku terkejut bila dia langsung takde media sosial. Macam aku, aku takde FB je, Twitter and Instagram aku ada. Dia ni semua takde. Yillekk. 

Then aku tanya dia;

Dah tu akak buat apa time malam-malam ke masa lapang ke?

Akak sembang dengan husband akak. Update pasal apa jadi seharian, discuss isu-isu semasa. Kalau husband akak takde, akak pergi shopping haha.

Aku macam WOW amazing! 

(1) Amazing ada orang boleh hidup tanpa media sosial nowadays

(2) Amazing sebab media sosial dia adalah suami dia. So sawittt. 

Bila dia cakap dia discuss isu semasa aku terdetik dalam hati 'Betul la, kita perlu pasangan yang sama level pemikiran dia dengan kita' 

Aku bukan nak merendahkan sesiapa or what tapi itulah realiti kehidupan haha. Hubungan akan jadi hambar bila kita takde topik nak sembang or topik yang kita nak sembang tu pasangan kita tak faham dan the level is too high untuk dia faham. Get me?

Aku pernah cuba kawan dengan beberapa orang yang tak melanjutkan pelajaran ke peringkat tinggi. Ada kerja yang stabil, orang kata boleh la nak hidup, ada kereta, ada rumah bla bla bla. Tapi bukan dari segi kestabilan ekonomi yang aku risaukan tapi dari segi level of thinking dan terbukti aku tak boleh nak adapt dengan mereka walaupun mereka kacak haha. Rupa bukanlah segalanya. Intelligent man is sexayyyy haha. Aku tak kata aku bijak, tapi aku memang perlukan lelaki yang otak dia seiring dengan aku untuk melangsungkan perkahwinan hidup.

Aku rasa kalau nanti aku ada suami yang boleh aku share everything literally, aku jugak akan delete semua media sosial aku kecuali blog ni haha. Medsoc makin membosankan bagi aku. Aku dah ada niat nak delete semua akaun tapi aku kata nanti dulu. Ada medsoc pun takdelah aku meroyan dekat situ, aku masih tapis apa yang aku utarakan selatankan baratkan timurkan.

Aku guna medsoc sekarang sebagai tools to kill time. Kalau ada suami/kawan depan mata 24 jam yang boleh bersembang tanpa henti then my time is killed. Medsoc jugak buat aku kurang membaca buku walaupun medsoc ni makin membosankan tapi aku tetap scroll tanpa henti tanpa arah tujuan dan sungguh membuang masa. Benda ni jugak boleh merosakkan otak dan hati bila aku ternampak atau terbaca benda yang annoying seperti kes adik Neelofa tu. 

Aku scroll IG bahagian explore selalunya aku akan tengok IG memasak dan IG makan dan DIY punya video. Kekadang aku scroll IG budak2 comel dan terhibur untuk sementara waktu haha.

So sekarang aku hanya berdoa biar aku dapat teman hidup yang boleh buat aku delete semua medsoc aku. If he can make me do it, then he's my khight in shining armour haha gituhhh. Kalau aku still ada medsoc nanti, faham2 lahh hahahahah.